Our Little Angel

Assalamu’alaikum,
Sudah cukup lama ga mampir kesini.. iah, sekarang lagi punya kegiatan baru yang seru dan mengharu biru..

Sambil nemenin bobo dan pumping, mau ceritain sebuah moment tak terlupakan pada tgl 26 Feb 2015.

Jadi, masuk kehamilan trisemester 3 tiap malam itu hobi banget bolak-balik ke wc. Sampai tengah malam kok ya ada yang beda, air kecilnya bercampur lendir dan itu setiap buang air kecil.

Pagi harinya pas subuh, berasa mules yang teratur setiap 5 menit dan mulesnya cuma berlangsung kurang dari 1 menit. Akhirnya minta mas doni buat nunggu sampai setengah 7, buat mastiin ini bukan kontraksi palsu.

Jam set 8 mutusin buat ke rumah sakit dengan pertimbangan jarak tempuh, macet dan mules yang masih bisa ketahan.

Sampai rumah sakit jam 10an, masuk ke ruangan observasi. Disana dicek urin, invus dan alhamdulillah udah pembukaan 1. Waktu di tensi, eh ternyata tekanan darahnya tinggi. Dokter Bote yang biasa nanganin kehamilan, datang sekitar jam 12an dan dicek lagi sudah pembukaan 4.

“Dit, ini kalau tensinya tinggi terus kita operasi aja yaa.. kalau dipaksa normal nanti kamunya bisa kejang-kejang”
Dhuarr, nangis lah gw karena gw sangat mengharapkan persalinan normal. Sama suster dikasih obat penurun tensi dengan harapan tensi gw bisa turun. Selang 30menit sampai 1 jam, gw ditensi lagi dan malah makin tinggi akhirnya dikasih obat lagi.

Memang, seminggu sebelumnya waktu kontrol mingguan tensi gw tinggi 130/90 klo ga salah dan dikhawatirkan preklamsia tapi alhamdulillah hasil cek urinnya normal jadi batal deh diinduksi saat itu juga.

Berusaha sebisa mungkin nenangin diri, yakinin diri kalau bisa normal sambil nahan sakit proses pembukaan. Lalu, mang Ahmad-adik dari bapaknya mas doni- nelpon dan bacain ayat-ayat al-qur’an biar proses kelahirannya lancar.

Sekitar abis ashar, suster masuk lagi buat ngecek. Alhamdulillah sudah pembukaan 6 tapi tensi masih tinggi 140/100 meski sudah turun dari sebelumnya. Disitu terdengar samar-samar kalau dr.bote lg kejebak macet dan galau mau operasi apa usaha normal sedangkan gw lagi ngerasain mules yang luar biasa.

Akhirnya gw masuk ruang bersalin sambil terus dicek kondisinya sama suster. Disitu pembukaan demi pembukaan berlangsung dan rasanya subhanallah banget. Sambil nahan sakit disuruh tidur nyamping dan terlentang berulang-ulang, cuma bisa istighfar sekencang-kencangnya.

Karena gw sudah pembukaan lengkap dan bu dokter masih kejebak macet, akhirnya dr.yuyun yang gantiin. Dr.yuyun yg lagi praktek diminta nanganin persalinan gw.

Itu perut udah mules dan ga ketahan akhirnya gw ngeden eh tapi disuruh tahan sama suster karena dokternya belum masuk ruangan. Terpaksa lah gw tahan-tahan sebisa mungkin. Pas dr.yuyun dateng, dia mau izin buat ganti baju operasi spontanlah gw larang dia. Akhirnya dia cuma pakai celemek plastik. Disitu gw langsung ngeden 2x dan teriakan kecil itu membahana.

Sesunggukan, senyum-senyum, terharu pokoknya campur aduk. Seorang gadis mungil berhasil keluar dengan berat 2900gr dan tinggi 47cm hari Kamis pukul 17.20 tanggal 26 Feb 2015.

image

Doakan yaa, semoga Aisha jadi anak sholehah, sehat jasmani-rohani dan selalu dalam lindungan Allah SWT. Doakan juga saya dan suami bisa jadi orangtua yang sholeh dan dapat menjaga amanah ini dengan sebaik-baiknya..

Ini sahabat baru kamiii,

image

Wassalam..
H.A.D Family

Advertisements

6 thoughts on “Our Little Angel

  1. yeeeaa aku tau namanyaaa ehehee
    Selamaaat yaa Momy dituutt. Bacanya aja berasa campur aduknyaaa >,<
    Semoga Aisha jadi anak solehah dan penyejuk bagi keluarga yaa *ketjup luber*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s