Matapena Yuk JOS Community

Pertama kali ikutan Matapena Yuk JOS (Jadi Orangtua Shalih) Community nya Abah Ihsan. Matapena itu adalah Majelis Tsaqofah Pengasuhan Anak, majelis taklim ala ala Abah Ihsan khusus alumni PSPA (Program Sekolah Pengasuhan Anak) untuk menjaga semangat alumni dalam belajar pengasuhan agar menjadi orang tua yang shalih sebelum meminta anak menjadi shalih. Matapena ini seriusan gratiss kecuali konsumsi yaa :p

Matapena kali ini diadakan di rumah makan model saung di Bintaro. Datang ke Matapena cuma boleh berdua sama suami alias anak < 1 tahun tidak boleh di ajak ikut alasannya jelas agar orang tua fokus dengan materi yang disampaikan. Oke, sekarang saya mau share ilmu yang saya dapat di acara Matapena yaa. Semoga bermanfaat.

Pada dasarnya fitrah manusia adalah menyukai dan membutuhkan hal-hal yang baru. Begitupula dengan anak kita. Anak adalah sumber kebaruan bagi orang tua, dimana akan selalu ada hal-hal baru yang ditunjukkan anak dari hari ke hari salah satunya adalah kosakata anak ataupun adab anak. Sehingga sebagai orangtua, kita perlu terus belajar dan mengupdate diri sendiri (jangan cuma update status di social media aja ya hihihi) agar bisa mengikuti ke’baru’an anak-anak kita.

Ngomong soal adab. Ada beberapa adab wajib yang perlu diajarkan kepada anak yaitu :

  1. Adab Makan
  2. Adab Bertamu
  3. Adab Toilet
  4. Adab Safar
  5. Adab Orang tua

Agar anak dapat diajarkan adab-adab di atas, sebagai orangtua perlu memiliki otoritas. Tanpa otoritas maka anak tidak akan melakukan perintah orangtua dan tidak meninggalkan apa yang dilarang. Karena pada dasarnya orangtua berhak menyuruh anak tapi tidak dengan sebaliknya. Anak tidak berhak menyuruh orangtua. Analogi sederhana nya adalah seorang panglima dapat memerintahkan prajuritnya sedangkan prajurit tidak bisa memerintah panglimanya.

Selain itu, orangtua telah melakukan banyak hal untuk anak seperti bekerja mencari nafkah, menyediakan tempat tinggal, makan-minum dan segala kebutuhan anak maka sekiranya anak harus “bekerja” untuk orangtua, sederhananya adalah menurut kepada orangtua. Tentu, sebagai orangtua pun tidak lantas semena-mena menyuruh anak. Misalnya saat anak sedang bermain dengan teman-temannya maka sebagai orangtua tidak lantas meng-cut kegiatan anak hanya untuk menyuruhnya ke warung.

Apabila anak tidak patuh dengan orangtua, orangtua berhak marah dan menindak (timeout). Jadi orangtua harus TEGA(S)! menindak apabila anak sudah melewati batas yaitu

  1. membahayakan dirinya atau orang lain
  2. merugikan dirinya atau orang lain
  3. melanggar norma agama & sopan santun

Timeout atau tindakan yang diberikan kepada anak tentu harus melihat profil anak seperti usia anak & kemampuan anak diajak berdiskusi. Contoh timeout : duduk diam di luar rumah / kursi khusus selama (usia) kali menit, mencabut / mengurangi haknya, mengurangi uang saku, dll. Apabila anak melewati batas di tempat umum atau di tempat keluarga yang belum tau aturan main yang berlaku maka konsekuensi tertunda dapat diberlakukan.

Sebenarnya menurut Abah Ihsan setiap manusia itu boleh marah tapi bukan marah yang :

  1. Menyakiti tubuh
  2. Memaki dengan kata tidak sepantasnya
  3. Merusak barang disekitar
  4. Membentak atau berteriak yang mengagetkan dan membuat syok

Perlu diketahui, ga ada anak yang ujug-ujug nurut dan patuh kepada orangtua nya. Maka diperlukan pembiasaan oleh orang tuanya. Awalnya mungkin anak akan merasa terpaksa menjalankan aturan-aturan yang ada namun dengan pendekatan yang baik dan contoh dari orangtua maka anak akan terbiasa dan tidak lagi merasa terpaksa.

Sebenarnya ya, yang membuat lelah dan memancing emosi orangtua adalah keinginan orangtua yang instan saat mendidik anak. Mau anak nya buru-buru mengerti dan nurut ataupun dikarenakan orangtua dikejar waktu sehingga kurang fokus dengan tujuan menyuruh anak.

Tujuan dari aturan atau perintah orangtua ke anak adalah agar anak disiplin. Namun, pendisiplinan terhadap anak itu perlu pengawasan maka buatlah aturan-aturan di rumah yang bisa diawasi orangtua. Apabila orangtua tidak sepenuhnya bisa mengawasi maka turunkan standarnya. Selain itu, baiknya tidak mendedikasikan pengawasan ke kakak atau adiknya karena bisa menimbulkan ketidakharmonisan hubungan saudara kandung hehehe.

Jadi, orang tua yang menginginkan “Deviden” dari anaknya maka perlu memberikan “Saham”. Sehingga ada PR yang harus dikerjakan orangtua :

Sediakan waktu untuk anak

  • Daily Time
    • Program Abah Ihsan yang kini sedang gencar digalakkan adalah 18-21 yaitu bermain, belajar, bercerita dengan anak dari pukul 18 sampai 21. Waktu ngariung dengan anak setiap harinya selama kurang lebih 3 jam. Jam nya si fleksibel ya mengikuti kebiasan di rumah masing-masing tapi tetap usahakan ada waktu ngariung setiap waktunya. Dimana tanpa gadget, tv, koran, dll
  • Private Time
    • sediakan waktu ber “kencan” dengan anak berdua saja
  • Family Time
    • luangkan waktu jalan-jalan bersama dengan keluarga tanpa gadget.

Memberikan kebebasan anak asal tidak berlebihan (lihat lagi point di atas, hal-hal yang dianggap berlebihan)

Harus tegas menindak anak apabila anak sudah berlebihan

  • Saat menindak anak kita harus kuat dengan rengekan dll nya. Pada anak juga ada hukum kekekalan ikhtiar. Anak akan melakukan bermacam cara agar merubah keputusan kita dari “Tidak” menjadi “Iya”. Saat kita sudah dibuat tidak nyaman dengan rengekan dll nya disitu anak merasa “menang” dan hal serupa akan menjadi senjatanya.
  • pernah dengar kan cerita-cerita dimana anak justru mengancam orangtua nya apabila anak tidak mendapatkan apa yang dia mau? atau cerita seorang bapak yang membelikan handphone dengan uang dua ribuan untuk anaknya hanya agar anaknya tidak mogok sekolah?

Tidak berbicara hal negatif ke anak atau di depan anak

  • Berhentilah melabeli anak dengan hal-hal negatif misal “iah ni, anak saya ini bandel sekali deh..” dll justru dengan label tersebut anak jadi percaya bahwa benar dia ini bandel.
  • Bagian ini yang kadang jadi peer para orangtua. Tanpa sadar mungkin kita pernah bilang “ga bisa diam banget si kamu” saat kita sedang terburu-buru tapi si anak malah asik lari-lari sehabis mandi sambil telanjang. Perlu orangtua tau, harusnya orangtua yang dapat mengatur gerakan anak bukan orangtua yang diatur ngejar-ngejar anak hihihi.
  • Anak itu pada hakikatnya memang tidak bisa diam entah kakinya, tangannya atau mulutnya. Nah, saat ingin anak diam (kaki & tangannya) buatlah mulutnya tidak diam dengan kita aktif mengajaknya bernyanyi atau ngobrol sambil kita memakaikan baju ke anak. Untuk anak di bawah 7 tahun masih mudah kok dialihkan tinggal kita nya aja sebagai orang tua harus kreatif.

Perbanyak kata-kata positif ke anak

  • Sebagai orangtua, kita perlu mengapresiasi apa yang anak kita kerjakan entah dengan kecupan atau kata-kata positif yang menyejukkan

Jadi orangtua yang dapat dipercayai anak

  • Ketika anak sudah menceritakan apapun ke orangtua itu adalah suatu pencapaian yang bagus. Kadang ya orangtua merasa “ge-er” sudah dekat dengan anak padahal menurut anak biasa aja buktinya masih ada hal-hal tertentu yang tidak diceritakan. Analogi sederhananya gini, saat kita ngobrol dengan teman baru atau teman kita saat ini terlihat seru dan menyenangkan tapi kan kita tidak menceritakan semua rahasia kita ke mereka kan? tentu kita akan memilih teman yang kita merasa nyaman yaa.. ternyata anak pun begitu ke orangtua.
  • Orangtua harus bisa memahami apa yang disukai anak tapi tidak harus menyukai hal yang sama. Setidaknya update lah agar ngobrolnya asik. Jadi tuh setiap mau ngobrol sama anak, intronya hal-hal sepele dulu baru masuk ke “nasihat-nasihat” jangan baru ketemu udah nasihatin, ngomingin dll yang ada anak males ngobrol sama kita
  • Tapi memahami bukan berarti menyetujui dan memenuhi semua keinginan anak, tetap harus ada screening otoritas orang tua apakah hal tersebut melewati batas? layak di “konsumsi” anak?

Begitulah sedikit ilmu yang bisa saya share dari acara Matapena, Senin 12 Des 2016 di Bintaro. Semoga apa yang saya bagikan dapat bermanfaat ya. Mohon maaf apabila ada tulisan saya yang kurang berkenan.

Jadi, sebelum meminta anak yang sholeh kita harus menjadi orangtua sholeh dulu ya

Regards,

Ibunya Aisha

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Matapena Yuk JOS Community

    1. huhuhu echi matapena ini khusus alumni pspa aja.. coba deh ikutan pspa (program sekolah pengasuhan anak) dulu pernah ikutan 2hari full (jam 7.30-18.00) biayanya @600rb/orang.. kalau mau ikutan bisa liat jadwalnya di auladi.net 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s